BeritaHukum

Marak Tren Aksi Penyerangan Geng Semarang, Kapolrestabes Semarang Koreksi Konten Media Sosial

SEMARANG – Tren aksi penyerangan antar kelompok yang dilakukan para anak muda cukup marak terjadi di Kota Semarang.

Setidaknya dalam awal tahun ini sudah ada tiga Kejadian.

Pertama, penyerangan rumah dan merusak motor di Jalan Cinde Raya, Jomblang, Kecamatan Candisari yang dilatari soal asmara, Minggu (15/1/2023) pagi.

Aksi serang dilakukan pula oleh sejumlah orang tak dikenal di SMK 5 Semarang, motif belum diketahui, Jumat (20/1/2023) siang.

Penyerangan di kawasan Dargo yang bermotif saling pandang, Minggu (22/1/2023) dini hari.

Melihat motif dari kasus tersebut memang sepele. Menurut polisi, hal itu lantaran pengaruh media sosial.

“Iya, ada fenomena perkelahian dan penyerangan di kota Semarang sehingga ada yang sudah memberikan masukan ke saya sebagai koreksi terutama soal media sosial,”terang Kapolrestabes Semarang, Kombes Pol Irwan Anwar, Selasa (24/1/2023).

Koreksi yang dimaksud Irwan yakni berupa pola rilis kasus pihaknya yang dinilai menayangkan unsur kekerasan.

Padahal penayangan adegan dan alat kekerasan seperti rekaman CCTV, senjata tajam sebagai bagian dari menampilkan alat bukti.

Ia menilai, sebelum ditayangkan pihak kepolisian kasus itu sudah terlebih dahulu viral di media sosial.

“Kemungkinan pengaruh di media sosial walaupun dalam perspektif kita menayangkan ekspos kasus bagian dari menampilkan alat bukti sehingga berikutnya (ekspos kasus) tidak pakai alat bukti,” bebernya.

Ia menambahkan, penayangan tersebut juga bagian dari memberikan pesan kepada masyarakat di kota semarang supaya tidak melakukan kejahatan.

“Iya sebenarnya ingin memberikan pesan seperti itu bahwa Kota Semarang sudah terpantau kamera sehingga jangan melakukan kejahatan,” tuturnya.

Terkait patroli rutin polisi, ia menegaskan, sebenarnya polisi sudah melakukan patroli rutin.

Begitupun dengan para warga hingga di tingkat RT.

“Patroli sudah dilakukan hanya kembali ke pribadi masing-masing,” ucapnya.

Di samping itu, para remaja di kota semarang diminta supaya jangan mudah terhasut oleh informasi yang dapat merugikan diri sendiri.

Seperti dalam kasus pengeroyokan di Dargo, antar pelaku tidak saling kenal tapi hanya ikut-ikutan.

“Butuh perhatian dan pembinaan semua pihak dari keluarga orangtua dan tokoh masyarakat,” terangnya.

 

#Polda Jateng, #Jateng, #Jawa Tengah, #Humas Polri, #Polrestabes Semarang, #Polres Rembang, #Polres Demak, #Polres Banjarnegara, #Polres Semarang, #Polres Pangandaran, #Polres Mempawah, #Polres Batang, #Pemkab Banjarnegara, #Kabupaten Banjarnegara, #Banjarnegara, #Polda Jateng, #Polda Kalbar, #Hendri Yulianto, #Budi Adhy Buono, #Irwan Anwar, #Dandy Ario Yustiawan, #Kapolres Sintang, #AKBP Tommy Ferdian

Ikuti berita terkini di Google News, klik di sini.

Related Posts