Berita

Jelang Pencoblosan, Tokoh Agama & Masyarakat di Jateng Sepakat Jaga Kondusifitas Wilayah

SOLO – Menjelang hari pencoblosan Pemilu 2024, kampanye masing-masing pasangan capres-cawapres masif digelar di sejumlah wilayah. Kegiatan yang melibatkan massa tersebut dapat memicu gesekan di lapangan.

Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi mengatakan pihaknya telah berupaya untuk melakukan pendekatan dengan seluruh pihak yang terlibat dalam penyelenggaraan pesta demokrasi.

Dia mengimbau agar pihak-pihak itu menjaga kondusifitas dan keamanan saat penyelenggaraan hingga pasca-penyelenggaraan Pemilu 2024.

“Mereka bisa ikut kegiatan yang menyejukan masyarakat, mendinginkan dan memberikan imbauan, dalam membantu tugas kepolisian menjaga kondusifitas wilayah. Sehingga Pemilu berjalan aman, lancar dan damai,” katanya, Jumat (9/2).

Sementara itu, sejumlah tokoh agama di Jawa Tengah mendukung langkah dalam menjaga kondusifitas saat penyelenggaraan Pemilu 2024 yang akan dilakukan pada 14 Februari 2024.

Salah satunya, yakni pengasuh Pesantren Abdurrahman Wahid Soko Tunggal Jakarta KH Nuril Arifin Husein atau Gus Nuril mengungkapkan bahwa pihaknya mendukung langkah Polri dalam menjaga kondusifitas keamanan khususnya di wilayah Magelang Raya saat pelaksanaan Pemilu 2024.

“Secara kepartaian memang dari PPP mendukung salah satu paslon tertentu (Ganjar-Mahfud-red). Namun, kami tidak mengarahkan anggota GPK Aliansi Tepi Barat ke salah satu capres. Silakan, menentukan pilihan. Namun yang jelas, kami mendukung Polri dalam menjaga kondusifitas keamanan selama penyelenggaraan Pemilu 2024,” ujarnya.

Hal senada juga diungkapkan oleh Pimpinan Ponpes Ora Aji Yogyakarta Miftah Maulana Habiburrohman alias Gus Miftah. Menurutnya, semua orang boleh untuk beda pilihan. Namun, nilai toleransi harus dijunjung tinggi.

“Anda mau pili satu, dua atau tiga, saya tidak urusan. Saya juga dukung gitu. Namun, bukan berarti orang yang beda pilihan dengan saya itu menjadi musuh, dengan orang yang beda pilihan pun masih bisa tertawa bareng gitu, bukan berarti di anggap musuh. Makanya kemudian saya punya prinsip politik secukupnya, persaudaraan selamanya,” tegas penceramah nyentrik tersebut.

Di sisi lain, tokoh Mega Bintang Kota Solo Mudrick Sangidu mengatakan pihaknya akan membantu pihak kepolisian dalam menjaga kondusifitas wilayah, khususnya di Kota Bengawan. Mengingat, polisi tidak bisa bekerja sendiri untuk mewujudkan keamanan dan ketertiban masyarakat.

“Butuh peran serta seluruh pihak, dalam mewujudkan Pemilu Damai 2024. Sehingga, keamanan di Kota Solo dapat kondusif,” katanya.

sumber : JPNN.com

 

Polda Jateng, Kapolda Jateng, Irjen Pol Ahmad Luthfi, Wakapolda Jateng, Brigjen Pol Agus Suryonugroho, Kabidhumas Polda Jateng, Kombes Pol Satake Bayu, Kombes Pol Andhika Bayu Adhittama, Jawa Tengah, Jateng, AKBP Sigit, AKBP Suryadi, AKBP Erick Budi Santoso, Iptu Mohammad Bimo Seno, Kompol Joko Lelono, AKBP Hary Ardianto, AKBP Bronto Budiyono

Ikuti berita terkini di Google News, klik di sini.

Related Posts